Sampoerna Agro Tbk Siap Jual Obligasi Berkelanjutan Sebesar Rp 830,5 Miliar Dengan Bunga 8,4 Persen

- Rabu, 16 Februari 2022 | 17:41 WIB
PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) berencana menerbitkan Obligasi Berkelanjutan I Tahap III-2022 sebesar Rp525,4 miliar dan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Tahap III-2022 senilai Rp305,1 miliar. (sampoernaagro.com)
PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) berencana menerbitkan Obligasi Berkelanjutan I Tahap III-2022 sebesar Rp525,4 miliar dan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Tahap III-2022 senilai Rp305,1 miliar. (sampoernaagro.com)

HALLO BISNISNEWS - PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) berencana menerbitkan Obligasi Berkelanjutan I Tahap III-2022 sebesar Rp525,4 miliar dan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Tahap III-2022 senilai Rp305,1 miliar.

Berdasarkan pengumuman PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mengenai Pendaftaran Efek Baru yang dikutip Rabu, 16 Pebruari 2022, total dana yang akan dihimpun SGRO melalui penerbitan Obligasi Berkelanjutan I maupun Sukuk Ijarah Berkelanjutan I adalah masing-masing sebesar Rp1 triliun.

Sebelumnya, SGRO telah menerbitkan Obligasi Berkelanjutan I Tahap I-2020 sebesar Rp300 miliar dan Obligasi Berkelanjutan I Tahap II-2021 senilai Rp174,6 miliar. Sedangkan, penerbitan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Tahap I-2020 senilai Rp300 miliar dan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Tahap II-2021 sebesar Rp394,4 miliar.

Baca Juga: Kejar Target Rasio Kewirausahaan, KemenKopUKM Kick Off Program Patenpreneur 2022

Pada rencana penerbitan Obligasi Berkelanjutan I Tahap III-2022 sebesar Rp525,4 miliar, surat utang ini akan terbagi menjadi dua seri, yakni Seri A senilai Rp75 miliar bertenor tiga tahun, dengan tingkat bunga 7,15 persen per tahun.

Adapun Seri B senilai Rp450,4 miliar bertenor lima tahun, dengan tingkat bunga sebesar 8,4 persen.

Sementara itu, untuk rencana penerbitan Sukuk Ijarah Berkelanjutan I Tahap III-2022 sebesar Rp305,1 miliar juga terbagi menjadi dua seri. Seri A senilai Rp75 miliar bertenor tiga tahun, dengan besaran cicilan imbalan ijarah senilai Rp5,36 miliar per tahun. Sedangkan, Seri B sebesar Rp230,1 miliar bertenor lima tahun, dengan besaran cicilan imbalan ijarah senilai Rp19,33 miliar per tahun.

Baca Juga: MNC Kapital Konsolidasikan Produk Digital, Gaet Private Equity dan Investor Start-up

Pada aksi korporasi ini, manajemen SGRO menunjuk tiga penjamin pelaksana emisi obligasi, yaitu PT Indo Premier Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas dan PT Sucor Sekuritas.

SGRO dan para penjamin pelaksana emisi obligasi berharap masa penawaran umum obligasi bisa dilakukan pada 23-24 Februari 2022, penjatahan pada 25 Februari 2022, pendistribusian obligasi secara elektronik (Tanggal Emisi) pada 2 Maret 2022. Maka, pencatatan obligasi di Bursa Efek Indonesia (BEI) diharapkan terlaksana pada 4 Maret 2022. ***

Halaman:

Editor: Agustaman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Phapros Ramaikan Ajang MotoGP Mandalika

Senin, 21 Maret 2022 | 14:38 WIB

Terpopuler

X