PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) Kucurkan Kredit sebesar Rp 2,3 Triliun Buat Proyek Infrastruktur Dasar

- Jumat, 1 April 2022 | 17:31 WIB
Kantor pusat Bank Mandiri. (Dok.bankmandiri.co.id)
Kantor pusat Bank Mandiri. (Dok.bankmandiri.co.id)

HALLO BISNISNEWS -Bank Mandiri Tbk (BMRI) menyalurkan kredit senilai total Rp2,3 triliun untuk membiayai pelaksanaan dua proyek infrastruktur dasar. Proyek tersebut difasilitasi oleh Direktorat Jenderal Cipta Karya dan Direktorat Jenderal Bina Marga, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) yaitu kepada PT Wika Tirta Jaya Jatiluhur dan PT Baja Titian Utama.

Dari total kredit tersebut, Bank Mandiri memberikan pembiayaan kepada PT Wika Tirta Jaya Jatiluhur sebesar Rp572,6 miliar, yang merupakan bagian dari kredit sindikasi senilai Rp1,172 triliun, bersama PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) dan BPD Jabar, untuk pembangunan konstruksi Proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Regional Jatiluhur I.

Dalam fasilitas ini Bank Mandiri bertindak sebagai Mandated Lead Arranger and Bookrunner (MLAB) dan sebagai Agen Fasilitas, Agen Jaminan, dan Agen Penampungan.

Sedangkan pinjaman sebesar Rp1,732 triliun diberikan kepada PT Baja Titian Utama sebagai Fasilitas Term Loan untuk pengerjaan proyek Penggantian dan/atau Duplikasi 37 Jembatan Callender Hamilton (CH) yang tersebar di Pulau Jawa.

Baca Juga: Komitmen Phapros Dukung Penghijauan Kota Semarang

Kedua perjanjian kredit tersebut ditandatangani di kantor Ditjen Cipta Karya Kementerian PUPR, di Jakarta, pada Jumat 1 April 2022.

Dirut BMRI Darmawan Junaidi menjelaskan, aksi korporasi ini merupakan realisasi dukungan Bank Mandiri sebagai perusahaan BUMN pada upaya pemerintah untuk mempercepat penyediaan infrastruktur strategis.

“Seluruh infrastruktur ini menjadi strategis karena menyangkut hajat hidup masyarakat sehingga kami berharap keikutsertaan Bank Mandiri semakin membuktikan kehadiran BUMN untuk negeri Indonesia,” kata Darmawan, Jumat 1 April 2022.

Kredit sindikasi pada proyek SPAM Regional Jatiluhur I memiliki tenor selama lebih dari 11 tahun, dimana keseluruhan pembangunan diharapkan selesai pada tahun 2024.

Baca Juga: Ini Barang dan Jasa yang Diberikan Fasilitas Bebas PPN dan Tidak Dikenakan PPN

Halaman:

Editor: Agustaman

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Phapros Ramaikan Ajang MotoGP Mandalika

Senin, 21 Maret 2022 | 14:38 WIB
X